Pengemudi Mobil Online Cemas Jumlahnya Bakal Dibatasi

In Metropolis
AHMAD FACHRY/RADAR DEPOK
MENUNGGU KEPASTIAN: Warga sedang menggunakan salah satu aplikasi angkutan online saat berada di Jalan Siliwangi, Kota Depok. BPTJ sebagai perencanaan kebutuhan transportasi online menetapkan 90 ribu angkutan online untuk wilayah Jabodetabek.

DEPOK – Pengemudi transportasi online roda empat sedang harap-harap cemas. Pemkot Depok melalui Dinas Perhubungan (Dishub) akan melakukan kajian batasan kuota angkutan sewa transportasi online roda empat.

Dishub Kota Depok masih menunggu Badan Pengelola Transportasi Jabodetabek (BPTJ), sebagai perencana kebutuhan transportasi online untuk wilayah Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi, atas kebijakan ini.

“Kita masih menunggu keputusan BPTJ untuk memberikan kuota angkutan online di Depok. Nanti saya kabarkan jika sudah dapat keputusan,” kata Kepala Bidang Angkutan Umum Dishub Kota Depok, Anton TM kepada Radar Depok ditemui di ruang kerjanya, kemarin.

Acuan BPTJ berdasarkan keluarnya keputusan Mahkamah Agung (MA) Nomor 37 PHMU 2017 tanggal 20 Juni tentang Permohonan Hak Uji Meterial Terhadap PM 26 2017.

Maka dari itu, Anton belum bisa mengambil keputusan terkait hal ini. “Karena kami baru dapat sosialisasi dari pihak BPTJ,” ucapnya.

Soal kajian transportasi online roda empat, Dishub akan memperhatikan angkutan reguler agar tetap berfungsi.

Sehingga tidak ada alasan ketika angkutan online dilegalkan, kemudian angkutan reguler tidak berfungsi.

Nantinya, setelah regulasi pembatasan transportasi berbasis aplikasi ini dikeluarkan di Depok, tentu akan diperlakukan uji KIR bagi kendaraan online.

“Akan diuji. Karena sudah termasuk di dalam Permen 26 Tahun 2017,” kata Anton.

Pengemudi transportasi online roda empat, Salya mengaku belum mengetahui soal adanya pembatasan kuota. “Nggak tahu akan ada batasan kuota transportasi online,” kata Salya.

Dia mengharapkan Kota Depok mendapat kuota lebih. Lantaran transportasi berbasis aplikasi sangat membantu warga Depok untuk menambah perekonomian.

“Kalau bisa jangan dibatasi. Tapi kami ikut aturan yang ada kalau itu diterapkan,” ujarnya.

Berdasarkan kajian yang dilakukan, BPTJ menetapkan 90 ribu kendaraan transportasi online untuk daerah Jabodetabek. (irw)

You may also read!

sosialisasi RKAS di sawangan

Sekolah Butuh Guru, Berikut Prosedur untuk Rekrutmennya

SOSIALISASI : Kabid Pendidikan SD, Sada Sugianto sedang memberikan penjelasan tentang perubahan RKAS terkait pandemi

Read More...
kelurahan PGS kelurahan sehat

Langkah PGS Menuju Kelurahan Sehat

GIAT : Forum koordinasi Kelurahan Sehat, yang dilakukan di aula Kantor Kelurahan Pasir Gunung Selatan

Read More...
gurame raksasa di sawangan

Rayakan Pekan Muharram, Ikan Gurame Raksasa Diarak Keliling Pengasinan

KREATIF : Penampakan ikan hias gurame yang di arak warga memperingati santunan yatim di Jalan

Read More...

Mobile Sliding Menu