AHMAD FACHRY/RADAR DEPOK BERAKTIFITAS : Sejunlah Aparatur Sipil Negara (ASN) saat beraktifitas di lingkungan Kantor Balaikota Depok.
AHMAD FACHRY/RADAR DEPOK
BERAKTIFITAS : Sejunlah Aparatur Sipil Negara (ASN) saat beraktifitas di lingkungan Kantor Balaikota Depok.

DEPOK – 100 persen Aparatur Sipil negara (ASN) Depok masuk kerja hari pertama belum dilakukan inspeksi mendadak (Sidak). Ternyata kemarin, setelah dihitung secara seksama, didapati 554 ASN sakit, 69 ASN masih mudik dan 13 ASN tanpa keterangan dari 6.930 ASN. Data kehadiran itu berdasarkan Badan Kepegawaian dan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BKPSDM) Kota Depok.

Kepala Bidang Pengembangan dan Pembinaan SDM BKPSDM Kota Depok, Siti Hasanah menyebutkan, dari hasil Sida) oleh tim dari BKPSDM seluruh OPD di jajaran Pemerintah Kota Depok di awal masuk kerja ASN ternyata 10 persen ASN tidak hadir.

“Kehadiran ASN 90 persen dari jumlah seluruh ASN se-Kota Depok 6.930. Kalau dihitung ASN yang masuk ada 6.237 orang,” kata Siti, kepada Harian Radar Depok, kemarin.

Kehadiran di awal masuk kerja usai cuti lebaran ini berbagai keterangan. Dari 10 persen ini antaranya, 8 persen atau sebanyak 554 ASN sakit. Lalu alasan keterangan ASN keluarga, orang tua, istri, anak yang sakit mencapai 0,8 persen atau 57, dan alasan masih dalam perjalanan dari kampung halamanya sebesar 1 persen atau 69 ASN. Semua itu kata dia, sudah didapat laporan dari masing-masing OPD atau kantor pemerintah kota ini. “Untuk tanpa keterangan sebesar 0,2 persen atau 13 ASN yang bolos,” jelas Siti.

Menimpali hal ini, Wakil Ketua Komisi A, Mamun Abdullah menyayangkan masih ada ratusan ASN yang tidak masuk diawal masuk kerja. Memang berdasarkan data ada 13 ASN yang membolos, tapi dengan lamanya libur didapati banyak ASN yang sakit. Kedepannya harus diperbaiki, dan bagi yang bolos harus diberikan sanksi secara tegas. “Harus diberikan sanksi yang membolos. Bagi yang keterangan masiah mudik harus segera bekerja,” tutupnya.(irw)