Beranda Depok Sport Piala Dunia Hindari Rekor Buruk

Hindari Rekor Buruk

0
Hindari Rekor Buruk

RUSIA – Pada pertandingan lanjutan Grup E di Piala Dunia 2018, Brasil harus bisa mengalahkan Kosta Rika, Jumat (22/6), guna menghindari menyamakan rekor terburuk mereka di Piala Dunia. Fokus perhatian mereka bukan pada tim, melainkan pada satu individu, Neymar.

Pemain Paris St Germain menyukai pusat perhatian, tetapi perhatian menjelang pertandingan hari Jumat di St Petersburg telah datang untuk semua alasan yang salah. Neymar dikritik karena penampilannya dalam hasil imbang 1-1 Brasil dengan Swiss dalam pertandingan pembuka mereka akhir pekan lalu.

Dia diburu tanpa ampun oleh Swiss, menarik 10 dari 19 pelanggaran Brasil, sebanyak beberapa tim. Namun, dia juga di bawah par dan menunjukkan sedikit tanda-tanda dari bentuk terbaiknya yang membuatnya menjadi pesepakbola termahal di dunia ketika Paris St Germain menandatanganinya dari Barcelona Agustus lalu.

“Setiap kali bola datang kepadanya, dia memperlambat permainan, terlepas apakah itu hal yang benar untuk dilakukan atau tidak,” kata mantan bek Prancis Marcel Desailly dalam The Guardian.

Lebih buruk lagi, banyak penggemar berpikir dia bermain untuk dirinya sendiri daripada negaranya.

“Karena dia tahu dia memiliki bakat untuk berganti gim, kamu mendapat kesan Neymar ingin menjadi orang yang melakukan sesuatu yang istimewa. Tapi dia harus mengerti bahwa itu tidak seperti itu di level internasional. Dia mungkin pemain terbesar, tapi Anda harus memikirkan kolektif.”

Neymar tertatih-tatih keluar dari sesi latihan Selasa dengan sakit pergelangan kaki, tetapi dia diharapkan akan fit untuk hal  yang bisa menjadi pertandingan Piala Dunia keempat Brasil tanpa kemenangan, sebuah coretan yang tidak diinginkan yang akan menyamai lintasan termiskin mereka yang pernah terjadi, tercatat pada 1974-1978.

Lawan mereka di St Petersburg juga putus asa untuk poin setelah mereka kehilangan pembuka mereka ke Serbia. Perempat finalis empat tahun lalu, Kosta Rika telah kehilangan tujuh dari sembilan pertandingan terakhir mereka dan hanya mencetak lima gol dalam proses.

“Ini akan menjadi pertandingan yang sulit seperti semua pertandingan di Piala Dunia,” kata Philippe Coutinho. “Mereka tim yang bagus. Kami melihat pertandingan melawan Serbia, dan itu hanya diputuskan melalui situasi bola mati.”

Bentuk itu menunjukkan lima kali juara dunia harus mengamankan poin. Meskipun Brasil tidak mengambil apa pun begitu saja – dengan atau tanpa kecemerlangan Neymar yang tak terbantahkan.

“Ini adalah kesempatan lain bagi kami. Kami harus melakukannya, kami semua fokus. Kami secara mental kuat untuk memainkan permainan hebat,” ujarnya.

The Dailymail melaporkan, dalam pertemuan sebelumnya,  Brasil mendominasi jalannya pertandingan dari Kosta Rika. Tim Amerika Selatan telah memenangkan sembilan dari sepuluh pertemuan mereka, dengan kesuksesan satu-satunya yang pernah dialami Kosta Rika pada 1960.

Pertemuan terakhir antara duo ini terjadi dalam pertandingan persahabatan pada  2015, ketika satu gol dari Hulk sudah cukup untuk memberikan Brasil kemenangan tipis. (bsc/gun)