Jangan Rusak Niat Baik Presiden

In Ruang Publik

M.Ridha Saleh

 

Oleh: M.Ridha Saleh

Kordinator Nasional Tim Akar Rumput

 

SAAT ini adalah hari-hari yang sulit sedang dihadapi oleh masyarakat kita, khususnya masyarakat menengan dan bawah.  Wabah pandemi COVID 19  tidak lagi hanya sekedar masalah kesehatan semata,  tetapi sudah mengarah pada persoalan multi dimensional serta merambah ke berbagai issue strategis lainnya di dalam kehidupan Sipil Politik maupun Ekonomi, Sosial dan Budaya.

Di tengah-tengah keterbatasan pemerintah menyediakan fasilitas kesehatan di saat melayani korban terpapar COVID 19 yang diprediksi akan terus bertambah, pemerintah juga diperhadapkan dengan ancaman krisis ekonomi yang akut.

Presiden Jokowi diketahui telah mengeluarkan berbagai kebijakan yang sifatnya darurat untuk mencegah penyebaran COVID 19, bahkan telah mengambil langkah untuk mempercepat program strategis nasional untuk menstimulasi dan merelaksasi agar stabilitas sosial ekonomi di masyarakat dapat terus terjaga sebagaimana menjadi kewajiban konstitusional negara untuk melindungi hak ekonomi, sosial dan budaya rakyat.

Kecepatan dan ketepatan pemerintah untuk segera merealisasikan program-program strategis tersebut sangat dibutuhkan mengingat persoalan yang dihadapi oleh masyarakat akar rumput terus bertambah rumit. Gelombang PHK masal, turunnya harga produksi petani dan nelayan, lesunya aktivitas ekonomi di sektor informal akan mengancam semakin tingginya angka penganguran dan munculnya masalah sosial baru di Indonesia.

Salah satu program stimulus yang sudah mulai dilaksanakan adalah Program Kartu Prakerja, melalui program tersebut pemerintah telah mengalokasikan anggaran sebesar Rp.20 triliun, dengan target sebanyak 5,6 juta peserta, bahkan yang telah mendaftar dan terverifikasi datanya sudah mencapai 2,5 juta peserta dengan harapan agar dana bantuan tersebut segera mereka terima.

Namun patut disesalkan, bahwa dalam program yang baik ini, ternyata ada dana sebesar 5,1 triliun dalam program Kartu Pra Kerja tersebut akan digunakan untuk pelatihan secara on line dan akan dikerjakan oleh beberapa perusahaan start up.

Bagi kami ini sungguh keterlaluan dan sama sekali TIDAK ETIS, karena di tengah-tengah situasi penderitaan rakyat masih ada saja pihak yang ingin “merusak” niat baik Presiden dengan mengambil kesempatan untuk meraup kentungan. Ini  sungguh merupakan tindakan tercela, tidak berperikemanusiaan, mencederai nilai-nilai demokrasi dan rasa keadilan rakyat.

Oleh karenanya, kami menegaskan agar dana pelatihan di dalam program prakerja tersebut sebaiknya dialihkan saja untuk program Bantuan Langsung Tunai (BLT) atau Jaringan Pengamanan Sosial (JPS), menstimulus dan memitigasi program Bantuan Pangan Rakyat (BPR) terlebih khusus untuk menjaga daya tahan produksi bagi petani dan nelayan, serta buruh yang terkena Pemutusan Hubungan Kerja (PHK), sebab itulah yang sangat penting bagi pemenuhan hak-hak dasar rakyat dalam masa-masa krisis saat ini.

Dalam pandangan kami, bahwa dampak pandemic Covid 19 akan mengancam masyarakat rentan miskin jatuh miskin dimana jumlahnya mencapai 40% dari jumlah penduduk. Itu artinya jumlah penduduk miskin Indonesia akan berada di atas 2 digit. Inilah tantangan yang harus diantisipasi dengan program yang cepat dan tepat sasaran tersebut. (*)

You may also read!

PSBB di depok ramai lancar

PSBB Depok Ramai Lancar

PEMERIKSAAN IDENTITAS : Petugas gabungan melakukan pemeriksaan identitas pengendara yang berpenumpang dan tidak memakai masker

Read More...
sandal jepit swallow

Eksis Sejak 1982, Sandal Swallow Semakin Berwarna Warni

ILUSTRASI   RADARDEPOK.COM - Tau sendal jepit? tentu ini menjadi alas kaki yang sudah tidak asing lagi

Read More...
Ilustrasi kartun whatsapp

WhatsApp Perluas Video Grup Hingga 8 Orang

ILUSTRASI   RADARDEPOK.COM - Masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) sekarang ini, berkomunikasi dengan orang lain baik

Read More...

Mobile Sliding Menu