Sepeda Brompton Inggris Dicuri, Diburu Sampai ke Indonesia

In Utama
sepeda brompton dicuri
Sepeda Wheels for Heroes (WFH) dari Brompton untuk tenaga medis Inggris.

 

RADARDEPOK.COM – Perusahaan pembuat Brompton di Inggris kini sedang memburu sepeda koleksinya yang sangat spesial dicuri dan terlacak dijual di platform jual beli online di Indonesia.

Berdasarka penjelasan Brompton, sepeda tersebut adalah satu dari 1.000 sepeda yang khusus diproduksi dalam program Wheels for Heroes (WFH), dan tidak diperjualbelikan. Pembuatan 1.000 sepeda tersebut menggunakan biaya dari aksi penggalangan dana, untuk membantu para pekerja medis di Inggris, yang berjuang di garis depan melawan pandemi virus Korona (Covid-19).

Kegaduhan di tengah komunitas pecinta Brompton di Indonesia berawal ketika ada surat dari pihak Brompton untuk komunitas pemilik sepeda Brompton di Indonesia, yang diwakili oleh BOGI (Brompton Owner Group Indonesia). Founder BOGI, Baron Martanegara -sebagai penerima surat, meneruskan surat tersebut melalui jejaring grup BOGI di Facebook pada 15 Juli 2020, hingga bisa dibaca oleh semua anggota komunitas.

Dalam surat itu disebutkan, Brompton mengidentifikasi iklan penjualan itu dilakukan bukan oleh penjual resmi, di situs jual beli online.

“Kami hendak memberikan pengumuman, bahwa sepeda yang diiklankan di Indonesia tersebut adalah sepeda curian dari seorang pekerja kesehatan di Inggris,” demikian bunyi kalimat dalam surat tersebut.

Disebutkan, pekerja kesehatan tersebut menggunakan Brompton WFH, yang dibuat dari aksi penggalangan dana untuk kemanusiaan. Sepeda tersebut kini sudah didaftarkan dalam daftar sepeda curian di Inggris.

“Kami memohon kepada komunitas pengguna Brompton, termasuk di Indonesia, untuk bisa memberikan informasi lebih jauh mengenai kejadian ini.”

“Brompton berharap dapat mendapatkan kembali sepeda tesebut untuk kembali dipakai oleh mereka yang berhak, yakni para pekerja kesehatan di Inggris.”

“Kami mengirimkan surat ini untuk mendapatkan dukungan dari komunitas Brompton di Indonesia, agar bisa mengidentifikasi dan menemukan kembali sepeda itu.”

“Kami berharap pesan ini dapat disebarluaskan melalui jejaring media sosial komunitas yang ada, termasuk di komunitas BOGI dan Brompton Explore.” Demikian bunyi surat yang ditandatangani oleh James Ku, selaku Senior Asia Marketing Executive Brompton.

Unggahan surat serta foto bidik layar dari pengumuman Brompton tersebut langsung mengundang perhatian besar dari para anggota BOGI. Beragam komentar bermunculan. Salah satu yang paling sering terlihat adalah pertanyaan soal siapa dan iklan yang mana yang dimaksud pihak Brompton.

Lalu, bagaimana proses sepeda tersebut bisa sampai ke Indonesia juga menjadi topik bahasan yang menarik. Hingga berita ini ditayangkan, Kompas.com belum berhasil menemukan jejak unggahan iklan tersebut.

Satu unggahan yang awalnya dikira sebagai iklan penjualan Brompton WFH ternyata keliru, karena sepeda tersebut adalah produksi 2010 yang dibuat meniru gaya WFH. Namun, sejumlah komentar dalam unggahan tadi menyebut iklan yang dimaksud Brompton itu telah dihapus, dan hilang jejaknya. (rd/net)

 

Editor : Pebri Mulya

You may also read!

Refleksi Analisis Diri Manusia Beriman

  Oleh: K. H. A. Mahfudz Anwar Ketua MUI Kota Depok   KETIKA manusia menapaki hidup di muka bumi yang luas bak belantara

Read More...
Abdul Harris Bobihoe

Bincang dengan Abdul Harris Bobihoe : Destinasi Wisata Harus Tetapkan Protokol Kesehatan Ketat

Abdul Harris Bobihoe.   Anggota DPRD Jawa Barat dari Fraksi Gerindra, Abdul Harris Bobihoe meminta agar pemerintah 

Read More...
guru tidak bisa kontrol

Guru Sulit Awasi Siswa Saat PJJ

PENDIDIKAN DARING : Guru SMP Madani Depok berfoto bersama, usai melakukan pendidikan daring dari sekolah.

Read More...

Mobile Sliding Menu