Beranda Metropolis 568 Pasutri Cerai di Depok

568 Pasutri Cerai di Depok

0
568 Pasutri Cerai di Depok
MELENGKAPI BERKAS : Warga saat melengkapi berkas yang diperlukan di ruangan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) Pengadilan Agama Kelas 1 A, Grand Depok City, Kecamatan Cilodong. FOTO : AHMAD FACHRY/RADAR DEPOK
pasutri cerai di depok
MELENGKAPI BERKAS : Warga saat melengkapi berkas yang diperlukan di ruangan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (PTSP) Pengadilan Agama Kelas 1 A, Grand Depok City, Kecamatan Cilodong. FOTO : AHMAD FACHRY/RADAR DEPOK

 

RADARDEPOK.COM, DEPOK Siang hari, Jumat (28/8), area dalam Pengadilan Agama Kelas IA Kota Depok lenggang. Ada sedikit aktvitas, namun tidak banyak. Tak seperti biasa, antusias masyarakat untuk bercerai sangat tinggi. Saat ini lebih sepi.

SI (27) duduk termenung sendiri di ujung bangku, ruang tunggu pengadilan. Ia ingin memohon pengajuan perceraian. Dirinya tak lagi kuat menjalani mahligai rumah tangga dengan suaminya.

“Saya mau gugat cerai suami saya, karena saya sering ribut,” katanya kepada Radar Depok.

Sebelum menjalani proses adminitrasi, lebih dulu dirinya mesti melwati prosedur kesehatan Covid-19. Cuci tangan dan memakai masker.

“Saya sempat diperiksa suhu tubuh dan cuci tangan. Pengunjung juga diwajibkan bermasker,” bebernya.

Memang, sejalan dengan perkembangan Covid-19 di Kota Depok, proses perceraian juga berpengaruh. Jumlah pemohon dibatasi. Ini dilakukan guna menghindari penularan virus berbahaya ini.

“Sehari hanya kami batasi 20 pendaftaran saja. Padahal yang mau mendaftar banyak. Tapi tidak bisa karena ada pembatasan,” ungkas Humas Pengadilan Agama Kota Depok, Dindin Syarief.

Ia menuturkan, sedari awal 2020 hingga saat ini, sebanyak 568 pasangan suami istri (Pasutri) resmi bercerai. Alasan paling banyak karena perselisihan dan pertengkaran terus-menerus. Itu sebanyak 408 pasangan. Disusul dengan faktor ekonomi sebanyak 99 kasus.