Presiden PKS Ahmad Syaikhu
Presiden PKS Ahmad Syaikhu
Presiden PKS Ahmad Syaikhu
Presiden PKS Ahmad Syaikhu

 

RADARDEPOK.COM, JAKARTA – Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Ahmad Syaikhu menyesalkan, penegakan hukum dalam proses penanganan virus Korona (Covid-19) berlaku tidak adil dan berimbang. Karena hal itu akan menjadi panduan bagi masyarakat agar tidak membingungkan.

“Saat ini kita merasakan penegakan hukum yang kadang terlihat tebang pilih. Ini menjadikan tanda tanya di masyarakat soal penegakan hukum kita,” papar Syaikhu di Gedung DPR, Jakarta, Kamis (17/12).

Syaikhu mencontohkan hal kecil soal tidak tegasnya penegakan aturan dalam penanganan Covid-19. Aturan ketat soal jaga jarak diberlakukan ketat di maskapai milik pemerintah, sementara maskapai swasta ada kelonggaran.

Hal yang sama juga terjadi dalam beberapa kebijakan yang dibuat pemerintah maupun penegak hukum. “Jika ini dibiarkan, dan tidak dilakukan secara tegas dan menyeluruh kepada semuanya termasuk masyarakat dan perusahaan maka akan menjadi tanda tanya,” katanya.

Lebih lanjut, Syaikhu juga memberikan catatan saat awal-awal penanganan Covid-19 di tanah air, tidak terjadi sinergitas yang baik antara pemerintah pusat dan pemerintah daerah.

“Pemerintah pusat dan daerah masih kurang sinergitasnya khususnya pada masa-masa awal contohnya pemerintah pusat dan DKI. Hal ini ini pembelajaran dan catatan,” pungkasnya.  (rd/net)

 

Editor : Pebri Mulya