Beranda Utama Gubernur-Walikota Depok : Vaksin Adalah Harapan Penanganan Korona

Gubernur-Walikota Depok : Vaksin Adalah Harapan Penanganan Korona

0
Gubernur-Walikota Depok : Vaksin Adalah Harapan Penanganan Korona
INSPEKSI : Walikota Depok, Mohammad Idris mengecek kesiapan dan simulasi vaksin Covid-19 di Rumah Sakit Universitas Indonesia (RS UI), Selasa (12/01). FOTO : ISTIMEWA
ruang vaksin di rumah sakit depok
INSPEKSI : Walikota Depok, Mohammad Idris mengecek kesiapan dan simulasi vaksin Covid-19 di Rumah Sakit Universitas Indonesia (RS UI), Selasa (12/01). FOTO : ISTIMEWA

 

RADARDEPOK.COM, DEPOK – Hari ini bila tak ada aral melintang Pemerintah Kota (Pemkot) Depok, meluncurkan vaksinasi Virus Korona (Covid-19). Yang pertama Forum Koordinasi Pimpinan Daerah (Forkopimda)  menjadi salah satu peserta pertama disuntik vaksin Sinovac.

Walikota Depok, Mohammad Idris mengatakan, secara simbolis Pemkot Depok siap melaksanakan vaksinasi di Rumah Sakit (RS) Universitas Indonesia (UI), sebagai lokasi penunjukan. Menurutnya, salah satu persyaratan penerima vaksin yaitu calon peserta belum pernah terkonfirmasi positif Covid-19.

“Saya tidak bisa menerima vaksin, karena pernah terkena Covid-19. Bukan hanya yang pernah positif, beberapa kondisi kesehatan juga menjadi penyebab tidak bisanya seseorang menerima vaksin ini,” kata Mohammad Idris, kepada Harian Radar Depok.

Walikota pernah dinyatakan Positif Covid-19 pada 25 November 2020 dengan katagori Orang Tanpa Gejala (OTG). Dia menjalani perawatan selama sepekan, hal itu yang mendasari dia tidak menjadi peserta penerima vaksin.

Idris menjelaskan, ada 16 pertanyaan yang akan diberikan petugas vaksinasi untuk calon penerima vaksin. Selain itu akan dilakukan screening lebih dulu, mulai dari tensi hingga penyakit bawaan atau cormobid.

“Nantinya akan ditanya semua sebelum disuntikkan vaksin. Sebenarnya saya ingin karena untuk menguatkan tubuh dari Covid-19,” jelasnya.

Meski tidak menjadi penerima vaksin, namun dirinya tetap memastikan semua kelengkapan pendukung sudah siap. Dengan begitu, ketika hari pelaksanaan bisa dilakukan dengan baik. “Lokasi vaksin untuk tahap awal adalah di RS UI. Selanjutnya akan ada di tempat lain di RS swasta yang ditunjuk dan juga puskesmas,” tegasnya.

Terpisah, Gubernur Jawa Barat (Jabar), Ridwan Kamil menyebut, Vaksin Sinovac telah mendapatkan izin penggunaan darurat (EUA) dan telah ditetapkan halal untuk digunakan di Indonesia. Sehingga, penyuntikan vaksin Covid-19 tersebut dapat dilakukan. Pada Rabu, 13 Januari 2021, vaksinasi akan dimulai.

Tetapi, terkait vaksin, terdapat dua respon masyarakat terhadap berita vaksin tersebut. Pertama, yaitu masyarakat yang merespon dengan rasional, berpikir ilmiah, dan juga berpikir yang baik terkait vaksin.