serangan jantung mematikan

RADARDEPOK.COM – Masalah jantung tidak selalu didahului dengan peringatan. Tidak seperti di film-film yang tampak ada nyeri dada yang mengkhawatirkan, yang diikuti dengan jatuh ke lantai.

Beberapa gejala penyakit jantung, bahkan tidak terjadi di dada dan tak selalu mudah diketahui apa yang sedang terjadi.

Direktur Laboratorium Kateterisasi Jantung di Penn State Hershey Heart and Vascular Institute, Charles Chambers mengatakan, ada banyak gejala serangan jantung yang harus diwaspadai, terutama jika berusia 60 tahun atau lebih, kelebihan berat badan, atau menderita diabetes, kolesterol tinggi, tekanan darah tinggi.

“Semakin banyak faktor risiko, semakin Anda harus khawatir tentang apapun yang mungkin berhubungan dengan jantung,” ujarnya, dilansir dari Webmd.

Berikut 11 gejalaserangan jantung yang harus diwaspadai dan tidak boleh diabaikan.

Rasa tak nyaman di dada
Itu adalah tanda bahaya jantung yang paling umum. Jika memiliki arteri yang tersumbat atau mengalami serangan jantung, Anda mungkin merasakan nyeri, sesak, atau tekanan di dada. “Setiap orang memiliki kata yang berbeda untuk perasaan itu,” kata Chambers.

Beberapa orang mengatakan seperti gajah duduk di atasnya. Orang lain mengatakan seperti dicubit atau dibakar. Perasaan itu biasanya berlangsung lebih lama dari beberapa menit, mungkin terjadi saat sedang istirahat atau melakukan sesuatu yang bersifat fisik. Jika itu hanya rasa sakit yang sangat singkat atau lebih sakit saat disentuh atau ditekan, itu mungkin bukan jantung.

Tapi, Anda tetap harus memeriksakannya ke dokter jika gejalanya lebih parah dan tidak hilang setelah beberapa menit. Selain itu, perlu diingat Anda dapat mengalami masalah jantung, bahkan serangan jantung, tanpa nyeri dada. Itu sangat umum di kalangan wanita.

Nyeri yang menyebar ke lengan
Gejala serangan jantung klasik lain adalah nyeri yang menjalar ke sisi kiri tubuh. “Ini hampir selalu dimulai dari dada dan bergerak ke luar. Beberapa pasien sebagian besar mengalami nyeri lengan yang ternyata serangan jantung.

Mual, gangguan pencernaan, mulas, atau sakit perut
Beberapa orang mengalami gejala ini selama serangan jantung. Mereka bahkan mungkin muntah, kata Chambers. Wanita lebih mungkin melaporkan jenis gejala ini daripada pria. Tentu saja, Anda bisa mengalami sakit perut karena berbagai alasan yang tidak ada hubungan dengan jantung. Bisa jadi itu hanya karena sesuatu yang dimakan. Namun, Anda perlu waspada hal itu juga bisa terjadi selama serangan jantung. Jadi, jika merasa seperti ini dan berisiko mengalami gangguan jantung, segera hubungi dokter.

Sakit tenggorokan atau rahang
Jika mengalami nyeri atau tekanan di bagian tengah dada yang menyebar hingga ke tenggorokan atau rahang, bisa jadi itu tanda serangan jantung. Cari pertolongan medis untuk memastikan semuanya baik-baik saja.

Mudah lelah
Jika tiba-tiba merasa lelah atau kehabisan napas setelah melakukan sesuatu yang sebelumnya tidak bermasalah, seperti naik tangga atau membawa barang, segera ke dokter. Jenis perubahan signifikan ini lebih penting daripada setiap sakit kecil yang mungkin dirasakan. Kelelahan yang ekstrem atau lemah yang tidak dapat dijelaskan, terkadang selama berhari-hari, bisa menjadi gejala penyakit jantung, terutama bagi wanita.

Pusing atau pening
Banyak hal yang bisa membuat Anda kehilangan keseimbangan atau lemas sejenak. Mungkin Anda tidak cukup makan atau minum, atau berdiri terlalu cepat. Tetapi, jika tiba-tiba merasa tidak stabil dan juga mengalami ketidaknyamanan di dada atau sesak napas, segera hubungi dokter. Ini bisa berarti tekanan darah turun karena jantung tidak dapat memompa sebagaimana mestinya.

Berkeringat
Berkeringat dingin tanpa alasan yang jelas dapat menandakan serangan jantung. Jika ini terjadi bersamaan dengan gejala lain, segera ke rumah sakit. Jangan mencoba mengemudi sendiri.

Mendengkur
Dengkuran yang luar biasa keras, yang terdengar seperti terengah-engah atau tersedak, bisa menjadi tanda apnea tidur, yaitu saat Anda berhenti bernapas sejenak beberapa kali di malam hari ketika tidur. Ini memberi tekanan ekstra pada jantung. Dokter dapat memeriksa apakah Anda memerlukan pemeriksaan tidur untuk mengetahui apakah memiliki kondisi ini. Jika ya, Anda mungkin memerlukan mesin CPAP untuk melancarkan pernapasan saat tidur.

Tidak berhenti batuk
Dalam kebanyakan kasus, ini bukanlah pertanda masalah jantung. Tetapi jika menderita penyakit jantung atau tahu berisiko, perhatikan kemungkinannya. Jika mengalami batuk yang berlangsung lama dan mengeluarkan lendir berwarna putih atau merah muda, itu bisa menjadi tanda gagal jantung. Ini terjadi ketika jantung tidak dapat memenuhi kebutuhan tubuh, menyebabkan darah bocor kembali ke paru-paru. Minta dokter untuk memeriksa apa yang menyebabkan batuk.

Kaki dan pergelangan kaki bengkak
Ini bisa jadi pertanda jantung tidak memompa darah seefektif yang seharusnya. Ketika jantung tidak dapat memompa cukup cepat, darah kembali ke pembuluh darah dan menyebabkan kembung. Gagal jantung juga dapat mempersulit ginjal untuk mengeluarkan kelebihan air dan garam dari tubuh, yang dapat menyebabkan kembung.

Detak jantung tidak teratur
Normal jika jantung berdetak kencang saat gugup atau bersemangat, atau sesekali berdetak kencang. Tetapi, jika merasa jantung berdegup kencang lebih dari beberapa detik atau jika itu sering terjadi, beri tahu dokter. Dalam kebanyakan kasus, ini disebabkan oleh sesuatu yang mudah diobati, seperti terlalu banyak kafein atau kurang tidur. Tetapi, kadang-kadang itu bisa menandakan suatu kondisi yang disebut atrial. (rd/net)

 

Editor : Pebri Mulya