Beranda Utama Terus Melawan Israel, Siapakah Hamas?

Terus Melawan Israel, Siapakah Hamas?

0
Terus Melawan Israel, Siapakah Hamas?
Pasukan Hamas di Jalur Gaza, Palestina.

RADARDEPOK.COM – Konflik Israel-Palestina kembali terjadi dan menjadi yang terparah sejak tahun 2014. Bahkan, konflik tersebut semakin meningkat menjelang akhir bulan Ramadan 2021.

Selama beberapa hari terakhir, kelompok militan Hamas terus menggempur Israel dengan menembakkan roket ke kota-kota Israel.

Serangan itu dilakukan Hamas sebagai pembalasan atas tindakan kekerasan polisi Israel di Masjid Al Aqsa.

Hingga hari ini Kamis, 13 Mei 2021, sebagaimana diwartakan Al Jazeera, jumlah korban tewas di Jalur Gaza mencapaimenjadi 83 orang. Sementara di pihak Israel, terdapat 6 tentara yang tewas.

Lantas siapa itu Hamas dan mengapa menyerang Israel?

Hamas merupakan kelompok yang mengontrol Gaza dan menjadi gerakan politik Islam militan yang tidak mengakui Israel.

Tetapi, oleh Israel, Amerika, Jepang, Uni Eropa, dan Kanada, Hamas diklasifikasikan sebagai organisasi teroris.

Kelompok militan ini memiliki sayap militer yang disebut Brigade Izz ad-Din al-Qassam, yang juga diklasifikasikan sebagai organisasi teroris oleh Inggris, Australia, Selandia Baru dan Paraguay.

Diwartakan Sky News, sejak tahun 2006, Hamas telah menguasai Gaza, lokasi terletak di antara Israel dan Laut Mediterania.

Zona penyangga Israel besar di Gaza, yang hanya seluas 365 km persegi (141 sqmi), berarti sebagian besar tanah tidak dapat ditinggali.

Kekurangan air, obat-obatan dan listrik adalah hal biasa, di mana Gaza mengandalkan Israel untuk pasokannya.

Mengutip Wall Street Journal, Israel dan Hamas telah berperang tiga kali sejak kelompok militan itu menguasai Jalur Gaza pada 2007.

Pemimpin Hamas, Ismail Haniya mengatakan, kelompoknya siap jika Israel meningkatkan serangannya di Jalur Gaza yang terkepung.

“Jika mereka (Israel) ingin meningkatkan, perlawanan sudah siap; dan jika mereka ingin berhenti, perlawanan sudah siap, ”kata Haniya pada Selasa, (11/05).

Permusuhan dengan Israel semakin panas setelah Hamas mengeluarkan ultimatum dan menuntut agar Israel pergi dari kompleks Masjid Al-Aqsa di Kota Tua Yerusalem karena tindakan keras terhadap warga Palestina.

“Kami memiliki hak untuk menanggapi serangan Israel dan melindungi kepentingan rakyat kami selama pendudukan Israel terus meningkat,” kata Haniya.

Tentara Israel mengatakan sekitar 1.500 roket telah ditembakkan dari Gaza ke berbagai lokasi di Israel. (rd/net)

 

Editor : Pebri Mulya