BPJamsostek Jenguk Korban Margo City
PEDULI: Direktur Pelayanan BPJS Ketenagakerjaan (BPJamsostek), Roswita Nilakurnia turun langsung menjenguk para korban di Rumah Sakit (RS) Bunda Margonda, pada Minggu (22/8) pagi. BPJAMSOSTEK FOR RADAR DEPOK

RADARDEPOK.COM, DEPOK — BPJS Ketenagakerjaan (BPJamsostek) bergerak cepat memastikan hak dan perawatan pekerja yang menjadi korban musibah Margo City Mal Depok. Direktur Pelayanan BPJamsostek, Roswita Nilakurnia turun langsung menjenguk para korban di Rumah Sakit (RS) Bunda Margonda, pada Minggu (22/8) pagi.

Berdasarkan hasil penelusuran, diketahui bahwa 10 dari 11 orang korban musibah tersebut merupakan peserta aktif BPJamsostek. Kondisi saat ini satu orang dinyatakan meninggal dunia, sedangkan empat orang masih menjalani perawatan di rumah sakit yang merupakan Pusat Layanan Kecelakaan Kerja (PLKK) BPJamsostek, serta lima orang cedera ringan telah diperbolehkan pulang.

“Segenap keluarga besar BPJamsostek mengucapkan duka yang mendalam atas musibah ini. Kami hadir disini untuk melihat langsung kondisi dan bentuk perawatan para korban, beberapa di antaranya mengalami luka bakar. Alhamdulillah pihak RS Bunda telah memberikan perhatian yang sangat baik kepada para korban. Pastinya kami akan terus memantau perkembangan kondisi kesehatan para korban,” ungkap Roswita.

Roswita menegaskan bahwa seluruh pembiayaan semua korban yang dirawat akan ditanggung sepenuhnya oleh BPJamsostek, sebagai bagian dari perlindungan Program Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK), yaitu perawatan tanpa batas biaya sesuai indikasi medis hingga sembuh dan bisa bekerja kembali.

Jika dalam masa pemulihan, korban tidak dapat bekerja untuk sementara waktu, BPJamsostek juga akan memberikan santunan Sementara Tidak Mampu Bekerja (STMB) sebesar 100 persen upah yang dilaporkan selama 12 bulan, dan selanjutnya 50% upah hingga sembuh.

Bagi korban meninggal karena kecelakaan kerja akan diberikan santunan sebesar 48x upah dilaporkan. Jika korban memiliki anak, maka BPJamsostek akan memberikan bantuan beasiswa untuk 2 orang anak, dari pendidikan dasar sampai perguruan tinggi, maksimal mencapai Rp174 juta.

Roswita juga menjelaskan pihaknya  akan segera membayarkan santunan kepada ahli waris korban yang meninggal atas nama Muhammad Novandri, sebesar total Rp109 juta. “Semoga para korban dapat segera pulih dan bagi keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan. Saya pastikan semua korban akan mendapatkan haknya sebagai peserta BPJamsostek. Saya juga mengimbau kepada seluruh pekerja untuk memastikan dirinya terdaftar dalam program perlindungan dari BPJamsostek, agar terlindungi dari risiko pekerjaan seperti yang dialami oleh korban,” ucap Roswita.

Terpisah, Kepala Kantor Cabang BPJS Ketenagakerjaan Depok, Rizal Dariakusumah juga turut mengucapkan duka atas terjadinya musibah ini.

“Semoga para korban dapat segera pulih dan bagi keluarga yg ditinggalkan diberi ketabahan dan keikhlasan. Kami juga terus melakukan komunikasi dengan pihak RS Bunda untuk memantau kondisi kesehatan para korban,” tutur Rizal.

Rizal juga mengimbau untuk para pekerja baik pekerja formal maupun informal agar memastikan dirinya terdaftar dalam program perlindungan dari BPJamsostek.

“Ketika terjadi kecelakaan kerja, biaya pengobatan peserta sesuai indikasi medis ditanggung penuh oleh BPJamsostek sebagai bagian dari perlindungan Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK) serta pekerja mendapatkan santunan selama pekerja tidak mampu bekerja dalam masa pengobatannya.” tutup Rizal. (rd/gun/**)

 

Jurnalis/Editor: M. Agung HR