PKL Malioboro
PKL di kawasan Jalan Malioboro akan ditertibkan.

RADARDEPOK.COM – Pedagang kaki lima (PKL) di sepanjang Jalan Malioboro pada pekan ini akan digusur

Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), Sri Sultan Hamengku Buwono mengatakan, kebijakan relokasi oleh Pemda DIY bersama Pemerintah Kota (Pemkot) Yogyakarta ini sudah bulat.

“Aku wes ngenteni 18 tahun le pindah, dadi ora mung mundur 3 tahun (Saya sudah nunggu 18 tahun untuk pindah, jadi enggak cuma mundur 3 tahun),” kata Sultan

Sultan mengaku sudah bersabar menanti relokasi para pedagang ini, karena lahan yang dipakai bukan fasilitas untuk berjualan.

“Karena tempat itu bukan milik dia, (tapi) milik toko sama milik pemerintah. Bukan untuk fasilitas kaki lima. Saiki iso (sekarang bisa), kenapa besok?,” ujar Sultan.

Baca Juga : Kampung Rawageni Galakkan RW Ramah Anak

Seluruh PKL di kawasan Malioboro bakal direlokasi pekan terakhir Januari 2022. Terdata sekitar 1.700 PKL yang bakal dipindah ke dua lokasi berbeda, yakni bekas Gedung Bioskop Indra, Ngupasan, Gondomanan dan satu lahan bersifat sementara di bekas Kantor Gedung Dinas Pariwisata DIY.

Sementara itu, anggota Komisi B DPRD Kota Yogyakarta, Foki Ardiyanto menyebut PKL Malioboro meminta agar relokasi diundur hingga setelah Lebaran tahun ini. Foki merupakan ketua Panitia Khusus (Pansus) Relokasi PKL Malioboro.

“Tuntutan kawan-kawan PKL itu kan tidak muluk-muluk. Hanya ingin itu (relokasi) ditunda saja setelah lebaran,” kata Foki di kantornya, Senin (24/1). (rd/net)

 

Editor : Pebri Mulya