Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar. FOTO : Dery Ridwansah/ JawaPos.com

RADARDEPOK.COM, JAKARTA – Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Abdul Muhaimin Iskandar (Gus Muhaimin) menempati urutan teratas calon presiden (capres) 2024 yang diinginkan kalangan Nahdliyin.

Cucu salah satu pendiri Nahdlatul Ulama (NU) KH Bisri Syansuri itu unggul jauh atas nama-nama kandidat lainnya berdasarkan hasil survei Accurate Research And Consulting Indonesia (ARCI).

Gus Muhaimin memperoleh 37,1 persen suara. Disusul Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa sebesar 11,6 persen, Erick Thohir (9,7 persen), Mahfud MD (7,6 persen), Prabowo Subianto (5,3 persen), Ganjar Pranowo (5,1 persen), Anies Baswedan (3,2 persen), AHY (2,9 persen), dan yang mengaku tidak tahu atau tidak menjawab sebesar 17,5%.

“Temuan survei ARCI, warga Nahdliyin menghendaki presiden dari Nahdliyin yaitu Abdul Muhaimin Iskandar,” bunyi kesimpulan hasil survei yang dirilis ARCI, dikutip Jumat (18/02).

Survei ARCI dilakukan pada 15–27 Januari di 38 kabupaten/kota di Jatim dengan jumlah responden proporsional. Survei itu menggunakan multistage random sampling dengan jumlah responden sebanyak 1.200. Margin of error sebesar 3 persen dengan tingkat kepercayaan 95 persen.

Elektabilitas Gus Muhaimin ini juga selaras dengan elektabilitas PKB di Jatim yang menempati urutan teratas. PKB mendapatkan 23,6 persen, naik dibanding survei sebelumnya pada Oktober 2021 lalu sebesar 22,9 persen. Disusul PDIP 17,1 persen, Gerindra 15,2 persen, Golkar 10,1 persen, Demokrat 8,2 persen, PPP 4,7 persen, NasDem 4,5 persen, PKS 2,9 persen, PAN 2,8 persen, Perindo 1,9 persen, Hanura 0,5 persen, Berkarya 0,3 persen, PSI 0,2 persen, PBB 0,2 persen, PKP 0,1 persen, Gelora 0,1 persen, dan Partai Umat 0,08 persen, serta yang menjawab tidak tahu 7,52 persen.

Sementara untuk responden umum, Gus Muhaimin berada di posisi tiga capres dengan elektabilitas tinggi, bersaing ketat dengan Prabowo Subianto yang berada di posisi teratas dan Ganjar Pranowo di posisi kedua.

“Elektabilitas Muhaimin Iskandar masuk 3 besar Capres 2024 menurut pilihan warga Jatim,” kata Direktur ARCI Baihaki Sirajt.

Menanggapi hasil survei yang menemnpatkan Gus Muhaimin di posisi teratas capres pilihan Nahdliyin, Wakil Ketua Umum Bidang Pemenangan Pemilu DPP PKB Jazilul Fawaid mengaku bersyukur. Menurutnya, hasil survei ini bisa menjadi pelecut semangat kader dan pengurus PKB di setiap tingkatan untuk terus melakukan kerja-kerja politik menyongsong Pemilu 2024.

”Memang kalau bicara PKB dan Nadliyin itu satu kesatuan yang tidak bisa dipisahkan sampai kapapun. Jadi kalau ada survei yang menempatkan Gus Muhaimin sebagai capres favorit Nahdliyin, ya memang Gus Muhaimin kader terbaik yang dimiliki NU dan sudah mendeklarasikan diri untuk maju sebagai capres 2024,” katanya.

Gus Jazil menuturkan, selama ini PKB yang dilahirkan dari rahim NU, menjadi alat politik Nahdliyin. Aspirasi warga Nahdliyin paling banyak disalurkan melalui PKB.

Dia mencontohkan di Jawa Timur, tahun ini alokasi anggaran yang dibawa Fraksi PKB DPRD Jawa Timur untuk aspirasi warga Nahdliyin di Jatim mencapai Rp300 miliar. Dana tersebut digunakan untuk berbagai keperluan Nahdliyin di Jatim seperti pembangunan gedung sekolah, kantor-kantor NU, Fatayat, Ansor, fasilitas kesehatan, dan lainnya.p

Editor : Ricky Juliansyah