Sabtu, 28 Januari 2023

Walikota Depok Belum Sepakat Provinsi Bogor Raya

- Jumat, 16 Agustus 2019 | 09:01 WIB
Walikota Depok, Mohammad Idris   RADARDEPOK.COM, DEPOK - Rencana pembentukan Provinsi Bogor Raya, yang diusung oleh Pemkot Bogor menimbulkan reaksi dari sejumlah pihak, salah satunya Kota Depok. Walikota Depok, Mohammad Idris mengatakan, sebelum mengeluarkan wacana alangkah baiknya menyelesaikan terlebih dahulu persoalan yang masih muncul di wilayahnya sendiri. “Sekarangkan dalam proses pemecahan wilayah yaitu Bogor Barat, Timur, dan lain-lain. Selesaikan dulu permasalahan ini, sebelum berwacana,” kata Idris kepada Radar Depok. Idris menilai, Pemkot Bogor masih belum bisa memberikan solusi terkait pemisahan wilayah tersebut, yang sudah lama juga menjadi perbincangan. “Karena masalah itu, jelas ada dan sudah bertahun tahun, kemudian kebutuhannya juga jelas. Jadi itu dulu yang diselesaikan,” bebernya. Disisi lain wacana memisahkan diri dari Jawa Barat dinilainya tidak terlalu buruk. Sebelumnya sempat dilakukan pembicaraan mengenai temuan masalah krusial di Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi (Jabodetabek), kemudian muncul usulan untuk Provinsi Jakarta Raya. Permasalahan tersebut yaitu Sampah, Kemacetan, Sanitasi. Diakuinya, wacana tersebut agar selalu ada solusi yang dipecahkan secara bersama dengan memperhatikan tetangga wilayah yang bersebelahan. “Sempat saat itu, ada keinginan memunculkan Jabodetabek dipadukan. Tetapi kalau sekedar wacana saja tidak salah, yang terpenting bisa apa tidak,” tegasnya. Pemkot Bogor saat ini sedang memantapkan rencana perluasan wilayahnya. Beberapa wilayah yang diusulkan masuk ke dalam rencana perluasan wilayah Kota Bogor itu antara lain Ciawi, Tamansari, Sukaraja, Ciomas, dan Dramaga. Daerah-daerah tersebut merupakan wilayah yang berbatasan langsung antara Kota Bogor dengan Kabupaten Bogor. Namun di tengah rencana itu, muncul wacana baru soal pembentukan Provinsi Bogor Raya. Walikota Bogor Bima Arya Sugiarto mengatakan, opsi pembentukan Provinsi Bogor Raya itu sudah lama diwacanakan sejak tahun 2012. Bima menuturkan, wilayah-wilayah strategis yang bisa masuk ke dalam pembentukan Provinsi Bogor Raya itu adalah Kota Bogor, Kabupaten Bogor, Kota Sukabumi, Kabupaten Sukabumi, Cianjur, dan Depok. Pembentukan Provinsi Bogor Raya tersebut adalah satu dari tiga opsi pilihan lain yang disiapkan untuk memperluas wilayah Kota Bogor. Bima menegaskan, perluasan wilayah perlu dilakukan untuk mengantisipasi perkembangan penduduk di kota hujan itu. “Saat ini kan banyak berkembang seolah-olah Kota Bogor ingin mengambil wilayah di Kabupaten Bogor. Saya tidak mau salah dipahami. Poinnya adalah Kota Bogor harus mengantisipasi perkembangan penduduk,” tukasnya. (rd)   Jurnalis : Rubiakto Editor : Pebri Mulya

Editor: Administrator

Tags

Terkini

Mimbar Jumat: Hati yang Tulus

Jumat, 27 Januari 2023 | 12:03 WIB

Kecamatan Se-Depok Daftar Funday Radar Depok

Jumat, 27 Januari 2023 | 09:20 WIB

Komisi 2 Nilai Ada Tiga BUMD dengan Kinerja Buruk

Kamis, 26 Januari 2023 | 14:43 WIB

Goci Rela Jauh-jauh Meriahkan Funday Radar Depok

Kamis, 26 Januari 2023 | 08:35 WIB

79 Siswa SDN Pengasinan 1 Depok Keracunan Roti

Kamis, 26 Januari 2023 | 07:45 WIB

LDII Depok Borong 100 Tiket Funday

Rabu, 25 Januari 2023 | 08:25 WIB

Dua Penyalur Zakat Ilegal Ada di Depok

Rabu, 25 Januari 2023 | 07:25 WIB

MBC-Sridewa Kebelet Ikut Funday Radar Depok

Selasa, 24 Januari 2023 | 09:05 WIB

Tersangka Korupsi Lahan Limo di Depok Mulai Didakwa

Selasa, 24 Januari 2023 | 08:10 WIB
X